Home / INSPIRASI  / Perang Abadi

Perang Abadi

Naskah khutbah ini ditulis oleh Dr. Fahmi Salim, Lc., anggota Majelis Tabligh Pimpinan Pusat Muhammadiyah. dalam bukunya "Khutbah-Khutbah Penyucian Jiwa Bangsa".

Pendahuluan

Qurban, sebuah ritual penyembelihan hewan yang identik dengan perayaan Idul Adha, menyimpan makna yang jauh lebih dalam daripada sekadar tradisi. Di balik penyembelihan hewan, terdapat pesan spiritual mendalam tentang perang abadi melawan setan dalam diri manusia.

Paper ini bertujuan untuk mengupas makna Qurban secara komprehensif, dengan fokus pada aspek perang melawan setan. Melalui analisis mendalam terhadap ritual Qurban, sejarah Nabi Ibrahim, dan berbagai sumber teologi, paper ini akan menyingkap esensi Qurban sebagai simbol perlawanan terhadap godaan dan upaya mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Makna Qurban sebagai Simbol Perang Melawan Setan

Qurban erat kaitannya dengan kisah Nabi Ibrahim as. dan ujian ketaatannya yang luar biasa. Kesediaan beliau untuk mengorbankan putranya, Ismail, atas perintah Allah SWT, menjadi contoh nyata keteguhan iman dan ketundukan kepada Sang Pencipta.

Peristiwa ini melambangkan kemenangan Nabi Ibrahim atas godaan setan yang berusaha menyesatkan beliau dari ketaatannya kepada Allah SWT. Kesediaan Nabi Ibrahim untuk mengorbankan hal yang paling dicintainya menjadi bukti kekuatan iman dan kegigihannya dalam melawan godaan.

Penyembelihan hewan Qurban pun memiliki makna simbolis yang mendalam. Hewan Qurban melambangkan nafsu dan keinginan duniawi yang harus kita kalahkan dalam diri kita. Darah hewan Qurban menandakan pengorbanan dan penebusan dosa, sedangkan dagingnya yang dibagikan kepada fakir miskin dan tetangga melambangkan kepedulian sosial dan rasa syukur atas limpahan rezeki.

Lebih dalam tentang Godaan Setan

Setan, makhluk ciptaan Allah SWT yang terbuat dari api, selalu berusaha menggoda manusia untuk melakukan kemaksiatan dan menjauhkan diri dari Allah SWT. Godaan setan dapat berupa bisikan-bisikan negatif, dorongan untuk melakukan hal-hal terlarang, dan perasaan ragu-ragu terhadap iman.

Review overview
NO COMMENTS

POST A COMMENT